Luar Negara

Kazakhstan menjadi tuan rumah Mesyuarat ke-6 Menteri Luar Negeri CICA

Sebagai ketua Persidangan Langkah-langkah Pembangunan Interaksi dan Keyakinan di Asia (CICA), Kazakhstan akan menganjurkan Mesyuarat Menteri-Menteri Luar Negeri ke-6 Negara-negara Anggota CICA pada 11-12 Oktober 2021 di ibu kotanya Nur-Sultan.

Mesyuarat akan menyaksikan perwakilan menteri mengkaji banyak dokumen untuk dinilai, termasuk Katalog CICA of Confidence Building Measures yang diperbaharui dan draf pindaan pada Peraturan Prosedur CICA.

Sejak terpilih sebagai ketua organisasi pada bulan September 2020, Kazakhstan perlu memimpin CICA melalui cabaran besar serantau dan global termasuk pandemik COVID-19. Kazakhstan menjelaskan bahawa visi dan keutamaannya untuk negara ketua 2020-2022 adalah berusaha untuk kemajuan organisasi dan pelembagaannya untuk memperluas kerjasama antara negara-negara anggota dan memperkuat status global CICA.

Pada masa ini, menyaksikan munculnya banyak cabaran pada banyak aspek dan tingkatan, dan sesuai dengan situasi saat ini, Kazakhstan mengusulkan tema baru untuk ketuanya “Perkongsian untuk Keselamatan dan Pembangunan di Asia”.

Kazakhstan bertujuan untuk mengatasi semua krisis yang sedang berlaku dalam usaha mencari keamanan, kemajuan dan kemakmuran di rantau ini.

Kazakhstan mengumumkan bahawa ketuanya akan menumpukan pada pelaksanaan Katalog Langkah-langkah membangun keyakinan, yang merupakan faktor asas untuk mempromosikan tujuan dan tujuan CICA.

Prinsip dan langkah yang dinyatakan dalam dokumen dikategorikan dalam lima tajuk yang luas: dimensi ekonomi, persekitaran dan manusia, dimensi ketenteraan-politik dan memerangi cabaran dan ancaman baru.

Ia akan mempromosikan inisiatif Presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev, yang diumumkannya semasa Sidang Kemuncak Ketua-Ketua Negara CICA ke-5 pada bulan Jun 2019 di Dushanbe, Tajikistan, untuk memfasilitasi sokongan pakar untuk organisasi itu, memperkuatkan kumpulan pemikirannya dengan mengubahnya menjadi platform pakar tetap, dan mewujudkan dewan pakar yang akan menghasilkan cadangan untuk organisasi. Idea untuk mengadakan CICA dicadangkan oleh Presiden Pertama Kazakhstan Nursultan Nazarbayev pada Sesi ke-47 Perhimpunan Agung Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu pada tahun 1992.

Sejak Sidang Kemuncak CICA yang pertama pada tahun 2002, organisasi ini menjadi forum multi-nasional untuk dialog, perundingan dan pengambilan keputusan dan langkah berdasarkan konsensus mengenai isu keselamatan di Asia.

Jumlah anggota telah mencapai 27 negara Asia, 5 organisasi rakan kongsi bersama dengan 9 negara dan 5 organisasi antarabangsa dengan status yang diperhatikan termasuk Malaysia dan Indonesia. CICA bertujuan untuk mewujudkan keadaan yang baik untuk membincangkan cabaran mendesak dalam bidang keselamatan antara negara-negara Asia melalui dialog terbuka dan konstruktif berdasarkan prinsip undang-undang antarabangsa dan tidak dapat diterima politik kekuasaan, perbezaan dalam pembangunan ekonomi, hubungan antara kaum, etnik dan agama.

CICA bertujuan untuk meningkatkan kerjasama untuk mempromosikan keamanan, keamanan dan kestabilan di rantau ini berdasarkan prinsip keterbukaan dan tidak memihak sesuai dengan piawaian dan norma undang-undang antarabangsa. Baru-baru ini pada 5 Oktober, CICA menyambut ulang tahun ke-29, menjadi platform dialog untuk pertukaran pandangan yang jujur mengenai isu-isu politik antarabangsa yang bermasalah untuk pelbagai wilayah di Asia dan dunia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: