Luar Negara

Ulang Tahun ke-175 Zhambyl Zhabayev: Penyair yang menghidupkan kehidupan fizikalnya hampir 100 tahun

Demetry Babich, Astana Times – Zhambyl Zhabayev bukan hanya penyair Kazakh yang hebat, dia juga tokoh mitos yang menyatukan zaman yang sangat berbeza.

Malah jangka hayatnya unik, dilahirkan pada tahun 1846 dan meninggal pada 22 Jun 1945 . Beberapa minggu setelah kekalahan Nazisme di Jerman. Dia hanya mempunyai lapan bulan lagi untuk meraikan ulang tahun yang ke-100 dan kini ulang tahunnya memaauki tahun ke-175.


Zhambyl, yang dilahirkan hanya empat tahun selepas kematian Mikhail Lermontov dan sembilan tahun selepas kematian Alexander Pushkin – dua penyair Rusia yang hebat.

Untuk merasakan jaraknya, cukup untuk mengatakan bahawa gambar mereka hanya dibawa oleh pelukis dan gambar tidak ada pada masa kematian mereka.


Tetapi Zhambyl juga merupakan kenangan yang dari dahulu dan dikenali, “tokoh datuk” yang sentiasa diingati, yang kelihatan begitu dekat. Namun, yang paling penting tukisan ayat-ayatnya yang indah yang mudah difahami mengenai Kazakhstan, sifatnya dan orang-orangnya.

Tetapi bukan hanya mengenai tanah air – nyanyian dari jantung Kazakhstan, Zhambyl menemui cara untuk bertindak balas terhadap tragedi Perang Dunia II, sekatan Leningrad, dan banyak “pertikaian sejarah” tektonik lain yang berlaku dalam hidupnya.

Mungkinkah seseorang menghubungkan dua dunia ini, Kazakhstan sebelum “zaman Tsar”, zaman Pushkin dan Lermontov, dan generasi baru, yang menyaksikan berakhirnya Kesatuan Soviet dan kejayaan Kazakhstan yang merdeka?

Satu-satunya tokoh seperti Zhambyl yang sungguh mengagumkan bahawa kemasyhuran dunianya datang kepadanya sekitar tahun 1936, ketika dia berusia 90 tahun.

“Anda tidak pernah terlalu tua untuk belajar” ini adalah pernyataan yang meyakinkan. Tetapi “anda tidak pernah terlalu tua untuk kemasyhuran” adalah yang lebih meyakinkan.

Zhambyl menjadi terkenal pada tahun 1936, ketika seorang penyair Kazakh Abdilda Tazhibayev mengusulkan Zhambyl untuk posisi “orang tua yang bijaksana” dari Uni Soviet (aksakal), ceruk yang secara tradisional diisi oleh penyair yang sudah tua dari tanah Kaukasus.

Zhambyl yang memenangi pertandingan dan beliau bukan sahaja lebih tua (pesaingnya dari Dagestan, Suleiman Stalski, 23 tahun lebih muda), Zhambyl pastinya lebih berinspirasi.

Dibesarkan berhampiran bandar lama Taraz (kemudian diganti namanya menjadi Zhambyl), Zhambyl telah bermain dombura sejak berusia 14 tahun dan memenangi pertandingan puitis tempatan (aitys) sejak tahun 1881. Zhambyl memakai pakaian tradisional Kazakh dan lebih suka berpegang pada adat tradisional yang kaya budaya, yang membolehkannya hidup begitu lama.

Sebagai seorang pengkritik, tuduhan Zhambyl menulis “puisi politik,” kerana dibutakan oleh kekuatan (yang tidak selalu betul) Kesatuan Soviet. Ada beberapa kebenaran fakta untuk pernyataan itu, tetapi tidak ada kebenaran estetik untuk itu.

Leopold Senghor, presiden pertama legenda Senegal yang bebas, juga menulis ayat-ayat politik, beberapa diantaranya mengenai “kekuatan” dan “kekuatan” politik “orang kuat” abad ke-20. Tetapi Senghor menulis ayat-ayat ini dengan ikhlas dan dia tetap dalam sejarah sastera. Senghor tetap dalam sejarah dan kedudukan yang lebih terhormat daripada orang kuat politik, yang dia kagumi.

Bagi Zhambyl, orang-orang Leningrad, (sekarang St.Petersburg) yang mengalami kelaparan yang sangat teruk semasa pengepungan kota mereka oleh Nazi pada tahun 1941-1944 adalah dianiaya.

Dalam ayat-ayatnya, Zhambyl merasakan kesakitan bagi setiap lebih dari 1 juta orang yang mati kelaparan di kota kekaisaran yang megah di pesisir laut Baltik.

Untuk puisi, jarak tidak penting. Emosi itulah yang penting. Dan Zhambyl mempunyai emosi yang kuat. Anda dapat merasakannya membaca ayat-ayatnya mengenai seorang lelaki berusia 95 tahun:

Leningraders, anak-anak saya!
Untuk anda – epal, wain manis,
Untuk anda – kuda keturunan terbaik,
Untuk anda, pejuang, sangat memerlukan …
(Kazakhstan terkenal dengan tradisi epal dan penternakan kuda.)

Leningraders, cinta dan kebanggaan saya!
Biarkan pandangan saya melintasi gunung,
Di salji rabung berbatu
Saya dapat melihat tiang dan jambatan anda,
Dalam bunyi arus deras musim bunga,
Saya dapat merasakan kesakitan anda, siksaan anda …

(Ayat yang diterjemahkan oleh Dmitry Babich). Penyair Rusia terkenal Boris Pasternak (1891-1960), yang boleh disebut oleh Zhambyl sebagai rakan sekerja yang lebih muda, sangat menghormati jenis puisi rakyat yang diwakili oleh Zhambyl, menulis tentang ayat-ayat ini bahawa “seorang penyair dapat melihat peristiwa sebelum peristiwa itu terjadi” dan puisi mencerminkan “keadaan manusia” pada isi simboliknya.


Ini pasti berlaku bagi Zhambyl. Kehidupan dan pekerjaannya yang panjang adalah kisah keadaan manusia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: